Redaksi | Pedoman Media Siber | Disclamair | Kontak
Perkebunan di Riau Disebut KPK Terindikasi Ilegal

Redaksi
Senin, 10 Jun 2024 10:24 WIB | dilihat: 18974 kali

Jakarta, RBC - Sekitar 1,9 juta hektare perkebunan di wilayah Riau dari sebanyak 117 perusahaan disebut Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) terindikasi ilegal dan melanggar aturan. 

 

Deputi Pencegahan dan Pemantauan KPK sekaligus koordinator pelaksana Strategi Nasional Pencegahan Korupsi (Stranas PK), Pahala Nainggolan menyebut terdapat 1,9 juta hektare atau 21,4% dari luas wilayah perkebunan di Provinsi Riau yang teridentifikasi tumpang tindih, berdasarkan Peta Indikatif Tumpang Tindih IGT ( PITI).  

 

“Beberapa perusahaan telah memberikan sanksi administratif berdasarkan aturan pasal 110A dan 110B Undang-Undang Cipta Kerja (UU CK). Terdapat sekitar 94 perusahaan pelanggar pasal 110A yang berpotensi menyumbang PNBP sekitar Rp150 miliar,” ujarnya Kamis (6/6/2024). 

 

Sementara itu untuk pelanggar 110B UU CK, tercatat sekitar 23 perusahaan dengan potensi PNBP hampir Rp800 miliar.

 

Kemudian untuk aktivitas penambangan ilegal di Kawasan hutan Riau, berdasarkan IUP dan PPKH terdapat lebih dari 500 hektar aktivitas penambangan yang diduga dilakukan 5 perusahaan yang melanggar pasal 110B.

 

“Saat ini di Provinsi Riau memiliki hampir 27.000 hektar aktivitas penambangan ilegal di areal penggunaan lahan lain, yang belum diketahui nama perusahaannya, sehingga belum jelas pengenaan sanksinya,” ujarnya.

 

Menurutnya Riau merupakan satu dari 5 provinsi percontohan Stranas PK. Selain Riau, terdapat provinsi Kalimantan Tengah, Sulawesi Barat, Papua dan Kalimantan Timur yang juga merupakan pelaksana aksi penyelesaian tumpang tindih pemanfaatan ruang melalui pendekatan kebijakan satu peta, yang mendorong Stranas.

 

“Diharapkan dengan kegiatan koordinasi ini potensi penerimaan PNBP atas sanksi terhadap perusahaan di Provinsi Riau dapat semakin optimal,” tutupnya.

 

(sc/red)



Connect With Us





Copyright © 2015 riaubangkit
All right reserved